Blog | D'Jengkol Kapeh Restoh – Restoran Serba Jengkol Bandung

D'Jengkol Kapeh Restoh - Restoran Serba Jengkol Bandung

Menebar Cintah Tanpa Bau Nagah

Posts Categorized / Blog

djengkol ghost restoh

Transisi Menjadi Ghost Restoh

- No Comments -

Sejak merebaknya pandemi Covid-19 di Indonesia, maka mau tak mau D’jengkol Kapeh Restoh yang beralamat di Puri Jatinangor Indah R15 Jl. Sayang, Cikeruh Jatinangor pun ditutup dulu untuk sementara.

Dan karena tidak efektifnya operasional di wilayah Jatinangor selama masa karantina mandiri, maka pelayanan take away serta pemesanan lewat Go-Food dipindahkan dulu ke wilayah Rancaekek, tepatnya di Jalan Anyelir II No.34-35 Perumahan Bumi Rancaekek Kencana, Rancaekek kabupaten Bandung. read more

ngejengkol di rumah

Ngejengkol Di Rumah Sajah

- No Comments -

Kasus penyebaran Corona alias Covid-19 di awal tahun ini benar-benar berimbas pada banyak bisnis, tidak terkecuali kapeh kami.

Karena itu kami pun mundur selangkah dulu dan mengambil langkah preventif yaitu menutup kapeh untuk sementara sampai situasi aman, dan untuk sementara ini hanya melayani pembelian lewat Go-Food.

“Kutukan Donald Trump”

- No Comments -

Awal januari lalu, kapeh D’Jengkol sempat dibuat ketar ketir karena mendadak omset menurun selama kurang lebih 2 minggu! Rupanya bukan kapeh D’Jengkol sajah yang menyepi, kapeh tetangga pun bibik-bisikmenyatakan kesepiannya. Dan menurut laporan rekan-rekan seperjuangan, konon tempat kuliner lain pun mengalami hal serupa. read more

d'jengkol bekgron ledakan

Waspada! Modus tipu deliperi order

- No Comments -

“Kampret!”

“a****g!”

Begitulah bunyinya dikala sang penipuh memberi salam akhir dari balik telpon, dongkol benar karena sudah berbusa-busa ngomong, eeh gagal total karena dikerjai balik oleh calon korbannya. Prihatin sebetulnyah sama org2 yang kerjaannyah sibuuuk nelpon buat nipuh. Coba bayangken, mereka pasti sibuk nyusun strategih nipuh agar tiap hari dapet klosingan. Beli nomer baru, isi pulsa, gagal nipuh pasti dibuanglah itu nomernya. Parahnya lagi mereka kurang kreatip buat nipu2. Polanya selalu seperti itu berulang-ulang, berharap dapat korban yang mungkin amnesia dan ga sadar mau dikibulin.

Nah, kemarin malam kapeh kamih mendapat ‘kehormatan’ untuk uji tipu dengan modus deliperi order. Seorang yang mengaku bernama yuda dari Polsek Lengkong memesan nasi goreng sebanyak 25 box. Pencatutan nama ‘Polsek’ diharapkan bisa membuat kamih yakin bahwa pesanan tersebut bukan main-main.

Kurang lebih, beginilah percakapan kamih (KM) dengan tukang kibul (TK)

TK: Mas, klo kirim nasi goreng untuk 25 org bisa sekarang?

KM : Bisa pa. Tapi nunggu kurang lebih 1 jam

TK : Oya, gapapa, yang penting bisa dikirim. Tapi nanti klo mau kirim telpon saya dulu ya, nanti biar ketemu saya aja

KM : siyaaap pa!

Saat itu kebetulan sedang sibuk melayani pesanan pengunjung. Jadi kamih baru menyiapkan boxnya sajah. Pikiran kamih saat itu positip ajah. Normal seperti melayani order-order lain yang harus segera kami kirim. Tak lama berselang TK sudah nelpon lagi.

TK : mas, jadi totalnya berapa?

KM : 625ribu pa

TK : Ok, saya bisa titip yang laen ga?

KM : apa itu pa?

TK : ini buat bos saya, marlboro merah 3 bungkus. Nanti ditambahin aja di bon nya

KM : boleh pa *mulai bingung

TK : sama satu lagi, tolong isiin pulsa buat bos saya, ini tolong catet nomornya (2 nomer). masing2 150ribu yah.

KM : ok pa *mulai ngeuh

TK : nanti masukin bon aja yah, tapi yang pulsa ditulis 200 ribu aja, biar ada upahnya

KM : nanti klo dah nyampe di tempat saya bawa ke bagian apa pa?

TK : Makanya tadi saya bilang, klo mau berangkat telpon saya aja, biar saya nunggu di depan, langsung saya cairkan. kira-kira nyampe jam berapa?

KM : maap pa, kayanya nyampe jam 9, ga papa, pa?

TK : oh, ga papa, yang penting dikirim aja yah. Itu jangan lupa titip pulsa dulu ya.

Order cancel. karyawan kamih kembali mengurusi order selanjutnya, sambil geleng2 gemas sama si TK. Hanya berselang beberapa menit, TK nelpon lagih. Kamih bergantian terima telpon untuk membuat TK bingung.

KM : bisa dibantu pa? (cewe)

TK : saya mau bicara sama mas nya yang tadi mana? dia tadi yang ngerti ordernya

KM : lagi main2 sama bayi pa, sama saya aja, ordernya apa?

TK : pesan nasi goreng 25 box, makanya tolong panggilin mas nya yang td coba *mulai kesel

KM : tapi nasinya keabisan, pa. paling jam 10an *nyengir

TK : lho ko jd lama amaat?

KM : iya pa, udah abiis. jd gmn dong pa, cancel aja ya?

TK : enak saja ya kamu maen cancel aja. cepat panggil mas nya yang tadiii *suara meninggi

KM : ga bisa!

TK : Panggilin!

KM : Ga!

TK : KAMPRET!

telpon diputus. Dan kami pun melangkah dengan elegan diiringi bekgron ledakan.

Dari pengalaman pribadih mau pun pengalaman rekan kamih, walau pun modus nya berbeda-beda, tapi tetep sajah klo dikerjai, salam penutupnya selalu berbunyi ‘KAMPRET! Sepertinya salam penutup itu sudah jadi SOP bagi anggota TK. Pengennya sih ngerjain lebih lama lagi biar pulsa TK abis! tapi ga asik juga buang-buang waktu sama tukang kampret eh.. ngibul.

Demikian pemirsah, ending nya ga terlalu epik. Tapi minimal bisa jadi pelajaran buat kita semuah, khususnyah buat teman-teman pengelola resto, cafe, dsb. agar lebih berhati-hati. Salam jengkolers! boleh kakaaahh boleeehh

 

djengkol 1st year

D’Jengkol Setahun Pertamax Kakaaahh…!

- No Comments -

D'Jengkol di Car Free Day

Gak berasa hari inih tanggal 10 Desember 2015 adalah genapnyah satu tahun D’Jengkol Kapeh Restoh berdiri di Jl.Banteng No.50 Bandung kakaahh…

Pegel betis tau berdiri selama setahun ituh, padahal belom ada apa-apanyah dibandingkan Nyonya Meneer yang udah berdiri sejak tahun 1919.

Inih adalah setahun pertamax yang mengharukan karena banyak ceritah sukah dukahnyah, dan tentunyah setahun mah belum ada apa-apanyah. Kalo diibaratkan bayi, mungkin masih baru bisa ngesot-ngesot untuk belajar berdiri sambil pegangan biar gak jatuh.

Dan seperti bayi yang masih belum stabil berdirinyah, sesekali bayi bisa kehilangan keseimbangan dan jatuh sampe benjol karena kejedot lantei atau tembok. Begitu juga kamih, sampei hari inih masih merangkak, sesekali kepleset dan kejedot. Tapih begitulah proses kehidupan, gak ada yang instan, gak ada bayi yang begitu lahir langsung salto dan parkour loncat-loncatin gedung.

Bahkan meskipun sebuah kapeh, rumah makan, atau usaha kuliner apapun tampak laris di awal, bukan berartih gak pernah mengalamih krisis atau gak pernah mengalamih hambatan sama sekalih, karena yang diceritain mah cuma yang enak-enaknyah ajah sedangkan yang gak enaknya mah gak perlu diceritain agar pencitraan tetap terjaga wkwkwk.

Kamih memang bukan yang pertamax buka usaha rumah makan dengan nuansah jengkol, karena di Jekardah sudah ada Republik Jengkol, di Jogja juga ada Rojo Jengkol, bahkan di kota Bandung pun kamih bukanlah yang pertamax, karena ada spot-spot lain di Bandung yang juga terkenal dengan jengkolnyah yang enak meski mereka gak mengkhususkan diri jualan jengkol.

Kamih tidak langsung memulei usaha inih dengan membangun kapeh, karena semua berawal dari  jualan sambel jengkol ketengan, dan kamih harus buang jauh-jauh rasa malu dan gengsih untuk berdiri di kawasan Car Free Day pegang botol sambel jengkol sambil teriak-teriak, “Boleehh sambel jengkolnyah kakaahh…boleehh…”

Apakah langsung laris manis dan habis jualannyah?

Tentu sajah tidak! Penolakan banyak, kebanyakan orang mesem-mesem atau mengernyitkan dahi dan ketawa saat tahu kami menawarkan sambel jengkol. Bahkan ada bapak-bapak yang begitu ditawarin langsung mengelak sambil bilang “BAU!”

Meskipun kamih sudah teriak, “Boleh sambel jengkolnyah kakaahh…mumpung sayah belum terkenal kakaahh boleehh…”

Atau, “Boleh sambel jengkolnyah kakaahh…jengkol juga ciptaan Tuhan kakaahh, di mata Tuhan kita semuah sama kakaahh boleehh…”

Tetap sajah gak membuat para non jengkolers tergerak untuk membeli. Tapi begitu ada yang menghampiri dan akhirnyah beli, tentu sajah kamih bahagia sekalih, rasanyah kamih bisa merasakan angin berhembus perlahan…daun-daun berguguran…musik pun berkumandang dan kamih lari-lari keliling pohon diiringi para pejalan kaki yang entah kenapah berubah wujud menjadi penari latar dadakan.

Dari situh lah awalnyah hingga kemudian kamih nekat mendirikan D’Jengkol Kapeh Restoh di Jl.Banteng No.50 Bandung dengan modal yang sangat terbatas bahkan sebenernya mah kurang karena biaya renopasih rumah kontrakannyah ternyatah besar sekalih sehingga mengurangi jatah modal buat perlengkapan, tapi akhirnyah kita cicil dikit-dikit perlengkapannyah.

Mungkin jengkol kamih bukanlah yang paling enak dan paling kumplit di duniah, tetapih kamih senang bisa jadi bagian dari mereka yang bercita-cita muliah untuk memasyarakatkan jengkol dan menjengkolkan masyarakat dengan menghadirkan menu jengkol yang lebih elegan dan bermartabat.

Yang paling mengharukan sejak kapeh inih berdiri adalah jadi banyak yang minjem duit sama sayah karena disangka udah sukses besar dan banyak duit wkwkwk. Tapi banyak duitnya mah sayah aminkan kakaahh boleehh… 😀

Namun perlu juga diingatkan bahwa apah yang terlihat di mata orang banyak belum tentuh seindah warna aslinyah. Sangat mudah sekalih untuk membuat pencitraan seolah kita udah sukses besar, seolah perjalanan kesuksesan kita mulus semulus paha…ah sudahlah…paha ayam maksudnyah.

Tapi dibalik semua ituh sesungguhnyah gak mudah untuk membangun kapeh inih apalagih diiringi dengan nyinyiran orang-orang yang skeptis dan sangsih bahwa usaha inih bakalan laku karena menunyah gak elegan dan gak kekinian.

Belum lagih lokasih yang bisa dibilang gak strategis karena berada di sisi kanan jalur satu arah yang notabene adalah jalur cepat, udah gituh jalannyah agak berbelok sehingga nyaris gak kelihatan kalo gak pelan-pelan.

Bahkan pernah suatu hari saat kapeh lagi sepih, kamih disamperin orang sekitar yang bilang kasian sama kamih ngeliat kapeh yang sepih, dan beliau menyampeikan cerita bahwa di daerah sanah yang buka usaha rumah makan paling lama bertahan cuma 6 bulan. Tapi alhamdulillah kamih ternyatah berhasil mendobrak mitos ituh karena udah lewat setahun.

Ya begitulah, ketika orang bilang bahwa kamih hidupnyah enak karena punya kapeh, maka sebenernyah mereka gak tau kamih pernah mengalamih masa-masa suram ketika kekurangan modal akibat salah perhitungan sedangkan biaya yang diperlukan ternyata banyak sekalih.

Belum lagih kapeh kamih pernah sepih sama sekalih, bahkan pernah berhari-hari gak ada yang beli sebiji pun, sedangkan biaya operasional terus berjalan.

Kondisi sepih ituh jelas membuat karyawan bete, karena digaji gede pun kalo gak ada kerjaan mah siapa sih yang betah? Bahkan pernah ada karyawan baru yang di hari pertamax dia kerja, eeh…pas banget hari ituh lagi sepih gak ada yang beli sama sekalih.

Akibatnyah dia bete abis dan pulang kerja dengan lunglai…dan semakin menjauh sehingga terlihat menjadi siluet yang berjalan menuju arah matahari terbenam di upuk barat, dan esoknyah dia tak pernah datang kembalih lenyap ditelan bumih. Sungguh amat sangat mengharukan.

Belum lagih pernah terjadi konplik di antara karyawan yang menyebabkan dua karyawan resign sekaligus cuma karena hal sepeleh sedangkan cari karyawan ituh ternyatah gak gampang.

Dan kamih juga pernah mendapatkan karyawan yang bermasalah sehingga kamih harus belajar tega untuk memberhentikannyah secara tidak elegan diiringi bekgron ledakan.

Di awal berdirinya kapeh juga kamih harus berhadapan dengan oknum rombongan ibu-ibu berseragam Pemda yang maksa jual serbuk abate sama kitah dengan harga yang mengharukan. Tapi kami tolak, dan mereka pun pergi dengan wajah judes.

Disusul oleh oknum Damkar yang maksa jual alat pemadam kebakaran. Dan mereka gak datang sekali, bahkan di hari berikutnya, mereka datangnya rombongan pake segerombolan motor kayak Densus 88 yang mau nyerbu tempat persembunyian teroris. Tapi kami tolak juga.

Yang paling menyita waktu dan esmosih adalah adanyah oknum perijinan yang dengan intimidasih halus membuat kita menggelontorkan duit hampir 5 jutah tapi mungkin dimakan sama dia sendirih, karena perijinan tak kunjung didapat bahkan sampei 12 purnamah berlaluh antara nyu nyok dan Jekardah dan orangnya pun entah masih hidup atau gak, karena gak ada lagi kabarnyah.

Belum lagi oknum Satpol Pepeh yang berkali-kali datang untuk mengabarkan bahwa konon katanyah mau ada rajia dan kapeh kamih bisa ditutup karena dianggap melanggar, tapi ujung-ujungnyah cuma minta dikasih seikhlasnyah plus nawarin bikin spanduk lewat dia.

Selain kisah-kisah mengharukan itu, tidak mudah juga bagi kamih untuk melakukan pencitraan yang elegan tentang jengkol, karena meski kamih sudah melakukan white campaign tentang jengkol kamih yang tidak bau, tapi imej yang melekat di masyarakat tentang jengkol sudah terlanjur identik dengan bau mulut sehabis makan dan juga bau toilet sehabis buang air besar maupun kecil, selain juga bikin sakit pinggang alias jengkolan.

Bahkan ketika topik tentang jengkol mengandung zat anti kanker menjadi trend di sosial mediah, ada seorang dokter yang dengan tegas menyangkal dan mengatakan bahwa ituh adalah hoak. Kamih sendirih tidak mau mengklaim bahwa Jengkol ituh mengandung zat anti kangker, tapi yang jelas jengkol ituh berpaedah untuk menghilangkan lapar. Ituh!

Lalu bageimanah dengan yang bilang jengkol ituh bau, gak bagus buat kesehatan, dan identik dengan makanan kampungan?

Biarlah kapilah menggonggong karena mereka tidak tahu. Karena jangankan jengkol, apapun kalo dimakan secara berlebihan pastilah gak baik kakaahh.

Ada juga kisah mengharukan lainnyah yang terjadi justru disaat kapeh kamih rame, ketika pengunjung mendadak membludak sedangkan kamih tidak siap, sehingga ada rombongan dari Jekardah yang terpaksah kami tolak karena udah gak ada tempat duduk tersedia, dan kamih pun gak sempat poto-poto selpih untuk memperlihatkan suasana kapeh yang pengunjungnyah membludak tersebut, padahal bagus buat pencitraan di sosial mediah biar terkesan laris wkwkwk.

Kamih juga pernah diomelin di depan orang banyak sama ibu-ibu yang marah-marah karena pelayanan lama akibat kapeh lagi banjir pengunjung saat ituh dengan orderan yang berbeda-beda, sedangkan yang masak cuma dua orang.

Bahkan kamih pernah dikomplen oleh seorang bapak karena menurut dia….jengkolnyah gak bau!

Belum lagih saat krisis jengkol terjadih dan harga jengkol melambung sampei 100 rebu sekiloh, kamih juga mengalami dilema karena menaikkan harga pun gak tega.

Pokoknyah mengharukan lah, gak mungkin kamih ceritakan semuah di sinih, karena nanti bisa panjang sekalih ngalahin panjangnyah episode sinetron Tersandung atau Cinta Pitri, dan kalo dibikin nopel bisa lebih tebal dari Harry Potter.

Namun bageimanapun juga kamih belajar dari pengalaman. Dan setahun inih belum ada apa-apanyah, masih banyak pe-er yang harus diseleseikan, masih banyak hal yang perlu dipelajarih, karena ituh dalam usia yang baru setahun inih kamih gak mau yuporiah dan melakukan perayaan macem-macem, apalagih mengklaim sebagei kapeh yang sudah sukses besar tanpa hambatan sama sekalih.

Meski usaha inih masih ngesot-ngesot, tapi kamih tidak akan berhentih selama pohon jengkol masih berbuah. Kamih juga tidak tahu apakah bisnis inih akan bertahan selamanyah atau tidak, yang penting usaha dulu biar gaya, karena gaya pangkal kaya.

Cita-cita kamih mungkin muluk, tapi mimpih ituh gratis. Jadi biarlah orang tertawa ketika kamih bercita-citatah untuk menjengkolkan duniah. Biarlah orang nyinyir ketika kamih bermimpih logo D’Jengkol ada di mana-manah di seluruh pelosok duniah, karena membuat target dan membangun mimpih ituh bukanlah agar kita mencapei sesuatuh, tapi agar kita memulei sesuatuh.

Ituh!

Boleh mampir kakaahh boleehh… :v

Kapeh D'Jengkol Bandung

Diliput Tipiwan Kakaahh

- No Comments -

Kakaahh…Kapeh D’Jengkol masup tipih lagih. Kali inih di Tipiwan kakaahh…

Berita inih juga ditayangkan di Vivanews, berita selengkapnyah di sinih kakaahh…

Boleh mampir di kapeh kamih kakaahh. Jangan cuma mampir yah, tapi makan dan bayar kakaahh boleehh 😀

D'Jengkol Metro TV

Masup Tipih Lagih Di Metro TV Kakaahh…

- No Comments -

Kakaahh…Kapeh Restoh D’Jengkol kembali masup tipih kemaren tanggal 2 Juni 2015 bertepatan dengan hari libur Waisak. Kalih inih masup tipihnya di Metro TV dengan durasi sekitar 2 menitan. Mayan kakah biar gaya kakaahh…

Buat yang belum sempet nongton tayangannyah silahkan lihat di yutub berikut inih. Durasi sudah diedit supaya langsung masuk ke bagian liputan tentang D’Jengkol Kapeh Restoh.

Kalo yang mau lihat versi aslinyah plus liputan tempat wisata lain di Bandung silahkan cekibrot di sinih kakaahh boleehh…

Boleh mampir kakaahh boleehh… 😀

D'jengkol kapeh restoh bandung

Diliput TVRI Jabar Kakaahh

- No Comments -

D'jengkol diliput TVRI Jawa Barat

Hai kakaahh…

Minggu kemaren Kapeh D’Jengkol kembali diliput tipih kakaahh. Kali inih TVRI Jabar yang meliput kitah untuk acara Rona Rona yang ditayangkan pada hari kamis tanggal 23 April 2015 sekitar pukul 15.50.

Dan beruntunglah mereka karena saat ngeliput di kesempatan inih, karena kapeh kita udah lumayan lebih lengkap dibandingkan waktu liputan Trans Tipih, Trans 7, dan RTV sebelumnyah karena saat ituh kapeh masih belum ada papan namanya dan masih berantakan wkwkwk.

Tetapi seperti biasah dalam liputan tipih kali inih pun tetap Ibundah tercintah yang kita suruh maju biar terkenal wkwkwk.

Hasil liputan kali inih durasi tayangnyah ternyatah lebih panjang yaitu sekitar 10 menit, karena liputannyah cukup lengkap mulei dari wawancarah sejarah Kapeh sampei wawancarah dengan pengunjung kapeh.

Cuman uniknyah, waktu mamah tercintah diwawancara soal sejarah kapeh, gak ada satupun kalimatnyah yang dipotong saat udah tayang, padahal ada yang seharusnya dipotong yaitu waktu mamah lupa mau bilang apah, dan belepotan saat nyebut kapeh karena hampir nyebut kopi wkwkwk.

Entahlah apa maksudnyah TVRI Jabar gak edit adegan wawancara mamah, mungkin buat hiburan dan biar gaya, yang penting si mamah masuk tipih.

Dengan inih sudah beberapa stasiun tipih yang meliput kapeh D’Jengkol meskipun belum semuanyah tayang. Ya kita mah alhamdulillah ajah, ada yang ngeliput syukur, gak juga ya akurapopo. Kalopun ternyata suatu hari nanti CNN mau ngeliput pun ya akan kita terima dengan lapang dadah.

Liputan emang penting, tapi lebih penting lagi kalo banyak yang datang ke kapeh buat beli jengkol atau pun makan makanan lainnyah sambil poto-poto selpih di kapeh kamih.

Nah, buat yang belum nongton liputan Tepe Er Ih kemaren, silahkan tongton rekamannyah yang udah kamih aplot di yutub berikut inih. Dan jangan lupa mampir ke kapeh kamih yah kakaahh…boleehh…

jengkol paling enak di bandung

Jengkol Gak Mesti Bau

- No Comments -

jengkol yang terhina

Jengkol terkenal karena baunyah, bahkan dalam sebuah artikel di majalah ESQ Life, judul artikelnyah ajah menyebutkan jengkol sebagei BUAH YANG SERING DIHINA wkwkwk, hina sekali kakaahh.

Tetapi tahukah Andah? Sehina-hinanyah jengkol di mata sebagian orang, akan tetap ada pecintah-pecintahnyah, karena mereka tahu jengkol ituh enak, terlepas dari jengkol itu bau atau nggak. Dan penggemar jengkol ituh bukan orang kampung doang loh, karena yang datang ke kapeh kamih juga berbagei macam orang, mulei dari orang tua hingga abegeh, termasuk cewe-cewe yang bening-bening, bahkan saking beningnyah sampe gak keliatan wujudnyah.

Jengkol bukan dominasih orang kampung, orang kota juga suka. Bukan makanan orang miskin karena orang kaya juga doyan. Jengkol ituh yunipersal tidak mengenal suku, ras, agama, atau jenis kelamin.

Sayah senang begitu mengetahui bahwa ternyatah bukan hanya kapeh D’Jengkol yang ingin mengangkat harkat derajat jengkol ke mata duniah. Yang jualan jengkol onlen pun sekarang mulei marak, inih membuktikan bahwa jengkol tak lagi hina, jengkol juga mulia dan bermartabat. Karena meskipun jengkol ada yang menghina, di mata Tuhan kita semua sama.

Bukan cuma pelangi-pelangi yang ciptaan Tuhan, tapi jengkol juga, jadi tidak perlu lah kita menghina ciptaanNya. Bageimanahpun juga gak mungkin jengkol diciptakan begitu sajah tanpa ada maksud dan mangpaatnyah. Sayah yakin tidaklah jengkol diciptakan secara sia-sia untuk hadir dimuka bumi inih.

Nah, tapi ada kalanyah jengkol juga perlu bertranspormasih menjadi lebih baik, keluar dari jona nyamannyah. Misalnyah, jengkol selama inih ditakutih karena baunyah. Pertamax, menyebabkan bau mulut, keduax menyebabkan bau pada saat pipis dan *TIITT!* yang bisa bikin Andah malu ketika keluar toilet, karena pas Andah keluar toilet udah ada orang lain yang masuk toilet dan langsung mencium semerbak yang membahana sisa peninggalan Andah.

Haruskah jengkol seperti ituh terus-menerus?

Oh tidak tidak, jengkol bisa menjadi lebih baik. Meskipun bagi sebagian pecintah sejatihnyah jengkol ituh harus tetap bau, karena kalo gak bau bukan jengkol namanyah, tetapih ada kalanyah jengkol pun harus mauh meninggalkan jona nyaman ituh untuk mencapei hidup yang lebih baik agar disukai oleh lebih banyak orang.

Karena jangankan orang yang gak suka jengkol, mereka yang suka ajah kadang mikir dulu sebelum makan jengkol, karena mereka gak mau mendzolimi toilet orang atau toilet kantor misalnyah. Ada orang yang kerja kantoran yang sengaja hanya makan jengkol pada saat tertentuh ajah seperti weekend yang gak keluar rumah, supaya mereka gak menebar aroma yang menggetarkan jiwah.

Untuk ituh, kamih dari kapeh D’Jengkol melakukan transpormasih pada jengkol kamih yaituh dengan menetralisir baunyah, sehingga saat pipis dan *TIIITT!* aroma semerbaknyah menjadi nyaris tak terdengar…bahkan gak tercium sama sekalih.

Apakah dengan menghilangkan baunyah akan meruntuhkan martabat jengkol?

Tentu sajah tidak, justru akan mengangkat harkat dan derajatnyah sebagei makanan yang elegan dan layak dimakan tanpa perlu dibayangi ketakutan akan menghasilkan wangi-wangian yang membuat Andah merasa disudutkan.

Bukan cumah orang yang harus bertranspormasih, jengkol pun perlu berepolusih, demi tercapeinyah makan yang nyaman tanpa disertai kekhawatiran agar hidup lebih aman, tenang, damai, sentosa, gemah ripah loh jinawi, tut wuri handayani.

Ituh!

jengkol paling enak di bandung

Jengkol Paling Enak Di Bandung – Kisah Mengharukan

- Comments Off on Jengkol Paling Enak Di Bandung – Kisah Mengharukan -

menu jengkol paling enak di bandung

Ada kisah mengharukan tanggal 2 Januari 2015 kemarin. Kapeh kita kedatangan tamu dari Jakarta dan dari Lampung. Secara mengharukannyah dua orang inih sebenarnya gak doyan jengkol, tapi mereka akhirnya makan jengkol di kapeh kamih. Dan ternyata mereka doyan wkwkwk. Alhamdulillah…

Yang satu lagi adalah seorang ibu muda yang cantik. Dia bukan penyuka jengkol, sedangkan suaminyah doyan jengkol. Konon kata si mbak inih dia pernah sih nyoba makan jengkol tapi malah pengen muntah jadinyah. Kemaren dia datang bersama suaminyah ke kapeh kamih, suaminyah nyuruh dia untuk nyoba semur jengkol ramuan D’Jengkol.

Awalnyah sih si mbak inih keliatan ragu, tapi kamih menyaksikan dengan mata kepala sendirih, dia melahap sepotong demi sepotong semur jengkol yang dihidangkan, dan akhirnyah LUDES sodara-sodarah wkwkwk. Alhamdulillah kata dia enak, dan yang jelas dia gak muntah. Konon inih jengkol paling enak yang pernah dia coba dan habis tak tersisa.

Btw, di poto yang kedua suaminyah kemana yak? Apa abis dimakan juga sama istrinyah? Oh tidaaaak! 😮

Yang jelas, jengkol tidaklah semengerikan yang Andah kira. Bau jengkol bisa dinetralisir, walaupun kamih gak hilangin 100% baunyah karena ternyata ada pengunjung yang komplain karena jengkolnyah kurang bau. WHAAT?

Orang yang awalnyah gak doyan jengkol aja bisa doyan jengkol pada akhirnyah. Masa kamu nggak? Wkwkwk.

Mungkin menu kamih bukanlah jengkol yang paling enak di Bandung, mungkin kami bukan raja jengkol Bandung, tapi kamih hadir menyediakan jengkol terbaik untuk Andah, semaksimal yang kami bisa.

Jadi kalo ke Bandung dan meskipun Anda gak doyan jengkol, mampirlah ke kapeh kamih dan cobalah cicipi jengkolnyah kakaahh boleehh 😀

D’Jengkol Cafe Resto

Jl.K.H. Ahmad Dahlan (Banteng) No.50 Bandung

Telp:

(022) 7305756

0813 2001 7881

0812 9321 3517

Pages:12»
%d bloggers like this: