Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Gak berasa hari inih tanggal 10 Desember 2015 adalah genapnyah satu tahun D’Jengkol Kapeh Restoh berdiri di Jl.Banteng No.50 Bandung kakaahh…

Pegel betis tau berdiri selama setahun ituh, padahal belom ada apa-apanyah dibandingkan Nyonya Meneer yang udah berdiri sejak tahun 1919.

Inih adalah setahun pertamax yang mengharukan karena banyak ceritah sukah dukahnyah, dan tentunyah setahun mah belum ada apa-apanyah. Kalo diibaratkan bayi, mungkin masih baru bisa ngesot-ngesot untuk belajar berdiri sambil pegangan biar gak jatuh.

Dan seperti bayi yang masih belum stabil berdirinyah, sesekali bayi bisa kehilangan keseimbangan dan jatuh sampe benjol karena kejedot lantei atau tembok. Begitu juga kamih, sampei hari inih masih merangkak, sesekali kepleset dan kejedot. Tapih begitulah proses kehidupan, gak ada yang instan, gak ada bayi yang begitu lahir langsung salto dan parkour loncat-loncatin gedung.

Bahkan meskipun sebuah kapeh, rumah makan, atau usaha kuliner apapun tampak laris di awal, bukan berartih gak pernah mengalamih krisis atau gak pernah mengalamih hambatan sama sekalih, karena yang diceritain mah cuma yang enak-enaknyah ajah sedangkan yang gak enaknya mah gak perlu diceritain agar pencitraan tetap terjaga wkwkwk.

Kamih memang bukan yang pertamax buka usaha rumah makan dengan nuansah jengkol, karena di Jekardah sudah ada Republik Jengkol, di Jogja juga ada Rojo Jengkol, bahkan di kota Bandung pun kamih bukanlah yang pertamax, karena ada spot-spot lain di Bandung yang juga terkenal dengan jengkolnyah yang enak meski mereka gak mengkhususkan diri jualan jengkol.

Kamih tidak langsung memulei usaha inih dengan membangun kapeh, karena semua berawal dari  jualan sambel jengkol ketengan, dan kamih harus buang jauh-jauh rasa malu dan gengsih untuk berdiri di kawasan Car Free Day pegang botol sambel jengkol sambil teriak-teriak, “Boleehh sambel jengkolnyah kakaahh…boleehh…”

D'Jengkol di Car Free Day

Apakah langsung laris manis dan habis jualannyah?

Tentu sajah tidak! Penolakan banyak, kebanyakan orang mesem-mesem atau mengernyitkan dahi dan ketawa saat tahu kami menawarkan sambel jengkol. Bahkan ada bapak-bapak yang begitu ditawarin langsung mengelak sambil bilang “BAU!”

Meskipun kamih sudah teriak, “Boleh sambel jengkolnyah kakaahh…mumpung sayah belum terkenal kakaahh boleehh…”

Atau, “Boleh sambel jengkolnyah kakaahh…jengkol juga ciptaan Tuhan kakaahh, di mata Tuhan kita semuah sama kakaahh boleehh…”

Tetap sajah gak membuat para non jengkolers tergerak untuk membeli. Tapi begitu ada yang menghampiri dan akhirnyah beli, tentu sajah kamih bahagia sekalih, rasanyah kamih bisa merasakan angin berhembus perlahan…daun-daun berguguran…musik pun berkumandang dan kamih lari-lari keliling pohon diiringi para pejalan kaki yang entah kenapah berubah wujud menjadi penari latar dadakan.

d'jengkol the beginning

Dari situh lah awalnyah hingga kemudian kamih nekat mendirikan D’Jengkol Kapeh Restoh di Jl.Banteng No.50 Bandung dengan modal yang sangat terbatas bahkan sebenernya mah kurang karena biaya renopasih rumah kontrakannyah ternyatah besar sekalih sehingga mengurangi jatah modal buat perlengkapan, tapi akhirnyah kita cicil dikit-dikit perlengkapannyah.

Mungkin jengkol kamih bukanlah yang paling enak dan paling kumplit di duniah, tetapih kamih senang bisa jadi bagian dari mereka yang bercita-cita muliah untuk memasyarakatkan jengkol dan menjengkolkan masyarakat dengan menghadirkan menu jengkol yang lebih elegan dan bermartabat.

Yang paling mengharukan sejak kapeh inih berdiri adalah jadi banyak yang minjem duit sama sayah karena disangka udah sukses besar dan banyak duit wkwkwk. Tapi banyak duitnya mah sayah aminkan kakaahh boleehh… 😀

Namun perlu juga diingatkan bahwa apah yang terlihat di mata orang banyak belum tentuh seindah warna aslinyah. Sangat mudah sekalih untuk membuat pencitraan seolah kita udah sukses besar, seolah perjalanan kesuksesan kita mulus semulus paha…ah sudahlah…paha ayam maksudnyah.

Tapi dibalik semua ituh sesungguhnyah gak mudah untuk membangun kapeh inih apalagih diiringi dengan nyinyiran orang-orang yang skeptis dan sangsih bahwa usaha inih bakalan laku karena menunyah gak elegan dan gak kekinian.

Belum lagih lokasih yang bisa dibilang gak strategis karena berada di sisi kanan jalur satu arah yang notabene adalah jalur cepat, udah gituh jalannyah agak berbelok sehingga nyaris gak kelihatan kalo gak pelan-pelan.

Lokasi kapeh d'jengkol

Bahkan pernah suatu hari saat kapeh lagi sepih, kamih disamperin orang sekitar yang bilang kasian sama kamih ngeliat kapeh yang sepih, dan beliau menyampeikan cerita bahwa di daerah sanah yang buka usaha rumah makan paling lama bertahan cuma 6 bulan. Tapi alhamdulillah kamih ternyatah berhasil mendobrak mitos ituh karena udah lewat setahun.

Ya begitulah, ketika orang bilang bahwa kamih hidupnyah enak karena punya kapeh, maka sebenernyah mereka gak tau kamih pernah mengalamih masa-masa suram ketika kekurangan modal akibat salah perhitungan sedangkan biaya yang diperlukan ternyata banyak sekalih.

Belum lagih kapeh kamih pernah sepih sama sekalih, bahkan pernah berhari-hari gak ada yang beli sebiji pun, sedangkan biaya operasional terus berjalan.

Kondisi sepih ituh jelas membuat karyawan bete, karena digaji gede pun kalo gak ada kerjaan mah siapa sih yang betah? Bahkan pernah ada karyawan baru yang di hari pertamax dia kerja, eeh…pas banget hari ituh lagi sepih gak ada yang beli sama sekalih.

Akibatnyah dia bete abis dan pulang kerja dengan lunglai…dan semakin menjauh sehingga terlihat menjadi siluet yang berjalan menuju arah matahari terbenam di upuk barat, dan esoknyah dia tak pernah datang kembalih lenyap ditelan bumih. Sungguh amat sangat mengharukan.

Belum lagih pernah terjadi konplik di antara karyawan yang menyebabkan dua karyawan resign sekaligus cuma karena hal sepeleh sedangkan cari karyawan ituh ternyatah gak gampang.

Dan kamih juga pernah mendapatkan karyawan yang bermasalah sehingga kamih harus belajar tega untuk memberhentikannyah secara tidak elegan diiringi bekgron ledakan.

d'jengkol bekgron ledakan

Di awal berdirinya kapeh juga kamih harus berhadapan dengan oknum rombongan ibu-ibu berseragam Pemda yang maksa jual serbuk abate sama kitah dengan harga yang mengharukan. Tapi kami tolak, dan mereka pun pergi dengan wajah judes.

Disusul oleh oknum Damkar yang maksa jual alat pemadam kebakaran. Dan mereka gak datang sekali, bahkan di hari berikutnya, mereka datangnya rombongan pake segerombolan motor kayak Densus 88 yang mau nyerbu tempat persembunyian teroris. Tapi kami tolak juga.

Yang paling menyita waktu dan esmosih adalah adanyah oknum perijinan yang dengan intimidasih halus membuat kita menggelontorkan duit hampir 5 jutah tapi mungkin dimakan sama dia sendirih, karena perijinan tak kunjung didapat bahkan sampei 12 purnamah berlaluh antara nyu nyok dan Jekardah dan orangnya pun entah masih hidup atau gak, karena gak ada lagi kabarnyah.

Belum lagi oknum Satpol Pepeh yang berkali-kali datang untuk mengabarkan bahwa konon katanyah mau ada rajia dan kapeh kamih bisa ditutup karena dianggap melanggar, tapi ujung-ujungnyah cuma minta dikasih seikhlasnyah plus nawarin bikin spanduk lewat dia.

Selain kisah-kisah mengharukan itu, tidak mudah juga bagi kamih untuk melakukan pencitraan yang elegan tentang jengkol, karena meski kamih sudah melakukan white campaign tentang jengkol kamih yang tidak bau, tapi imej yang melekat di masyarakat tentang jengkol sudah terlanjur identik dengan bau mulut sehabis makan dan juga bau toilet sehabis buang air besar maupun kecil, selain juga bikin sakit pinggang alias jengkolan.

Bahkan ketika topik tentang jengkol mengandung zat anti kanker menjadi trend di sosial mediah, ada seorang dokter yang dengan tegas menyangkal dan mengatakan bahwa ituh adalah hoak. Kamih sendirih tidak mau mengklaim bahwa Jengkol ituh mengandung zat anti kangker, tapi yang jelas jengkol ituh berpaedah untuk menghilangkan lapar. Ituh!

Lalu bageimanah dengan yang bilang jengkol ituh bau, gak bagus buat kesehatan, dan identik dengan makanan kampungan?

Biarlah kapilah menggonggong karena mereka tidak tahu. Karena jangankan jengkol, apapun kalo dimakan secara berlebihan pastilah gak baik kakaahh.

Ada juga kisah mengharukan lainnyah yang terjadi justru disaat kapeh kamih rame, ketika pengunjung mendadak membludak sedangkan kamih tidak siap, sehingga ada rombongan dari Jekardah yang terpaksah kami tolak karena udah gak ada tempat duduk tersedia, dan kamih pun gak sempat poto-poto selpih untuk memperlihatkan suasana kapeh yang pengunjungnyah membludak tersebut, padahal bagus buat pencitraan di sosial mediah biar terkesan laris wkwkwk.

kapeh d'jengkol bandung saat ramai

Kamih juga pernah diomelin di depan orang banyak sama ibu-ibu yang marah-marah karena pelayanan lama akibat kapeh lagi banjir pengunjung saat ituh dengan orderan yang berbeda-beda, sedangkan yang masak cuma dua orang.

Bahkan kamih pernah dikomplen oleh seorang bapak karena menurut dia….jengkolnyah gak bau!

Belum lagih saat krisis jengkol terjadih dan harga jengkol melambung sampei 100 rebu sekiloh, kamih juga mengalami dilema karena menaikkan harga pun gak tega.

Pokoknyah mengharukan lah, gak mungkin kamih ceritakan semuah di sinih, karena nanti bisa panjang sekalih ngalahin panjangnyah episode sinetron Tersandung atau Cinta Pitri, dan kalo dibikin nopel bisa lebih tebal dari Harry Potter.

Namun bageimanapun juga kamih belajar dari pengalaman. Dan setahun inih belum ada apa-apanyah, masih banyak pe-er yang harus diseleseikan, masih banyak hal yang perlu dipelajarih, karena ituh dalam usia yang baru setahun inih kamih gak mau yuporiah dan melakukan perayaan macem-macem, apalagih mengklaim sebagei kapeh yang sudah sukses besar tanpa hambatan sama sekalih.

Meski usaha inih masih ngesot-ngesot, tapi kamih tidak akan berhentih selama pohon jengkol masih berbuah. Kamih juga tidak tahu apakah bisnis inih akan bertahan selamanyah atau tidak, yang penting usaha dulu biar gaya, karena gaya pangkal kaya.

Cita-cita kamih mungkin muluk, tapi mimpih ituh gratis. Jadi biarlah orang tertawa ketika kamih bercita-citatah untuk menjengkolkan duniah. Biarlah orang nyinyir ketika kamih bermimpih logo D’Jengkol ada di mana-manah di seluruh pelosok duniah, karena membuat target dan membangun mimpih ituh bukanlah agar kita mencapei sesuatuh, tapi agar kita memulei sesuatuh.

Ituh!

Boleh mampir kakaahh boleehh… :v

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail