Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Jengkol ituh mengandung pilosopih. Karena gak semua orang suka jengkol, tapi di sisi lain gak sedikit yang suka jengkol meskipun aromanyah sangat mengharukan. Bahkan ada yang bilang kalo gak bau ya bukan jengkol namanya.

Apa pilosopihnya?

Kita gak mungkin disukai semua orang. Sebaik apapun kita sama orang akan tetap ada yang gak suka sama kita. Wajar lah, namanya juga manusiah gak mungkin ada yang sempurnah. Sekali-kali kita bisa bikin salah, dan pas bikin salahnya yang membekas di hati orang lain sehingga mereka merasa sakitnya tuh di sinih, akibatnya di mata mereka kita itu ya tetep aja gak bener.

Tapi jangan khawatir, orang sukses aja tetep ada yang nyinyirin kok. Bahkan para motipator pun ada aja yang gak suka, dan malah dibilang PREETT!  Karena konon katanya hidup itu gak semudah kata-kata para motipator.

Motipator bahkan ustadz aja ada yang gak suka, apalagih jengkol…eh apalagih kita?

Konon jengkol dijauhi karena baunya yang paling mengharukan selain resikoh kejengkolan dan masalah ginjal, itupun kalo dikonsumsih berlebihan, kalo sebatas sekali-sekali mah gapapa keleus. Hari inih sekali, besok sekali, lusa sekali, atau sehari sekali (lho?)

Tetapi sebanyak apapun orang yang gak suka jengkol akan tetap ada yang suka walaupun gak semua berani terang-terangan, mungkin karena gengsih punya tampang bening nan kinclong tapi doyan jengkol, atau takut dijauhin temen-temen kalau ketahuan doyan jengkol.

Seperti halnya jengkol, begituh pula dengan kita. Sebanyak apapun orang yang bencih sama kita karena keburukan kita, akan tetap ada yang cintah sama kita karena mereka bisa melihat sisi kebaikan dari kita. Tapi yang paling penting lagih dan lebih baik lagih tentu sajah kita harus baik di mata Tuhan. Dan saat baik sama orang pun kita jangan baik karena butuh pengakuan atau pengen disebut baik, karena kalau hanya soal baik, maka anjing juga baik.

Gak percaya? Timpuk aja anjingnya nanti dia pasti akan teriak BAIIIK! BAIIIK! BAIIIK!

Kesimpulannyah, jadilah seperti jengkol yang meskipun banyak yang membencih, tapi sebaliknya juga banyak dicintaih oleh mereka yang tahu sisi enaknya jengkol.

Mungkin saat inih jengkol lebih dikenal sisi negatipnyah. Tapi who knows suatu saat nantih jengkol ternyata menjadi obat yang ampuh untuk penyakit kronis, maka bisa jadi jengkol pun akan menjadi makanan yang paling dicari di seluruh jagad raya inih.

Ituh!

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail