Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Jengkol terkenal karena baunyah, bahkan dalam sebuah artikel di majalah ESQ Life, judul artikelnyah ajah menyebutkan jengkol sebagei BUAH YANG SERING DIHINA wkwkwk, hina sekali kakaahh.

jengkol yang terhina

Tetapi tahukah Andah? Sehina-hinanyah jengkol di mata sebagian orang, akan tetap ada pecintah-pecintahnyah, karena mereka tahu jengkol ituh enak, terlepas dari jengkol itu bau atau nggak. Dan penggemar jengkol ituh bukan orang kampung doang loh, karena yang datang ke kapeh kamih juga berbagei macam orang, mulei dari orang tua hingga abegeh, termasuk cewe-cewe yang bening-bening, bahkan saking beningnyah sampe gak keliatan wujudnyah.

Jengkol bukan dominasih orang kampung, orang kota juga suka. Bukan makanan orang miskin karena orang kaya juga doyan. Jengkol ituh yunipersal tidak mengenal suku, ras, agama, atau jenis kelamin.

Testimonial D'Jengkol

Sayah senang begitu mengetahui bahwa ternyatah bukan hanya kapeh D’Jengkol yang ingin mengangkat harkat derajat jengkol ke mata duniah. Yang jualan jengkol onlen pun sekarang mulei marak, inih membuktikan bahwa jengkol tak lagi hina, jengkol juga mulia dan bermartabat. Karena meskipun jengkol ada yang menghina, di mata Tuhan kita semua sama.

jengkol bermartabat

Bukan cuma pelangi-pelangi yang ciptaan Tuhan, tapi jengkol juga, jadi tidak perlu lah kita menghina ciptaanNya. Bageimanahpun juga gak mungkin jengkol diciptakan begitu sajah tanpa ada maksud dan mangpaatnyah. Sayah yakin tidaklah jengkol diciptakan secara sia-sia untuk hadir dimuka bumi inih.

Nah, tapi ada kalanyah jengkol juga perlu bertranspormasih menjadi lebih baik, keluar dari jona nyamannyah. Misalnyah, jengkol selama inih ditakutih karena baunyah. Pertamax, menyebabkan bau mulut, keduax menyebabkan bau pada saat pipis dan *TIITT!* yang bisa bikin Andah malu ketika keluar toilet, karena pas Andah keluar toilet udah ada orang lain yang masuk toilet dan langsung mencium semerbak yang membahana sisa peninggalan Andah.

Haruskah jengkol seperti ituh terus-menerus?

Oh tidak tidak, jengkol bisa menjadi lebih baik. Meskipun bagi sebagian pecintah sejatihnyah jengkol ituh harus tetap bau, karena kalo gak bau bukan jengkol namanyah, tetapih ada kalanyah jengkol pun harus mauh meninggalkan jona nyaman ituh untuk mencapei hidup yang lebih baik agar disukai oleh lebih banyak orang.

Karena jangankan orang yang gak suka jengkol, mereka yang suka ajah kadang mikir dulu sebelum makan jengkol, karena mereka gak mau mendzolimi toilet orang atau toilet kantor misalnyah. Ada orang yang kerja kantoran yang sengaja hanya makan jengkol pada saat tertentuh ajah seperti weekend yang gak keluar rumah, supaya mereka gak menebar aroma yang menggetarkan jiwah.

Untuk ituh, kamih dari kapeh D’Jengkol melakukan transpormasih pada jengkol kamih yaituh dengan menetralisir baunyah, sehingga saat pipis dan *TIIITT!* aroma semerbaknyah menjadi nyaris tak terdengar…bahkan gak tercium sama sekalih.

Apakah dengan menghilangkan baunyah akan meruntuhkan martabat jengkol?

Tentu sajah tidak, justru akan mengangkat harkat dan derajatnyah sebagei makanan yang elegan dan layak dimakan tanpa perlu dibayangi ketakutan akan menghasilkan wangi-wangian yang membuat Andah merasa disudutkan.

Bukan cumah orang yang harus bertranspormasih, jengkol pun perlu berepolusih, demi tercapeinyah makan yang nyaman tanpa disertai kekhawatiran agar hidup lebih aman, tenang, damai, sentosa, gemah ripah loh jinawi, tut wuri handayani.

Ituh!

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail