Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

“Kampret!”

“a****g!”

Begitulah bunyinya dikala sang penipuh memberi salam akhir dari balik telpon, dongkol benar karena sudah berbusa-busa ngomong, eeh gagal total karena dikerjai balik oleh calon korbannya. Prihatin sebetulnyah sama org2 yang kerjaannyah sibuuuk nelpon buat nipuh. Coba bayangken, mereka pasti sibuk nyusun strategih nipuh agar tiap hari dapet klosingan. Beli nomer baru, isi pulsa, gagal nipuh pasti dibuanglah itu nomernya. Parahnya lagi mereka kurang kreatip buat nipu2. Polanya selalu seperti itu berulang-ulang, berharap dapat korban yang mungkin amnesia dan ga sadar mau dikibulin.

Nah, kemarin malam kapeh kamih mendapat ‘kehormatan’ untuk uji tipu dengan modus deliperi order. Seorang yang mengaku bernama yuda dari Polsek Lengkong memesan nasi goreng sebanyak 25 box. Pencatutan nama ‘Polsek’ diharapkan bisa membuat kamih yakin bahwa pesanan tersebut bukan main-main.

Kurang lebih, beginilah percakapan kamih (KM) dengan tukang kibul (TK)

TK: Mas, klo kirim nasi goreng untuk 25 org bisa sekarang?

KM : Bisa pa. Tapi nunggu kurang lebih 1 jam

TK : Oya, gapapa, yang penting bisa dikirim. Tapi nanti klo mau kirim telpon saya dulu ya, nanti biar ketemu saya aja

KM : siyaaap pa!

Saat itu kebetulan sedang sibuk melayani pesanan pengunjung. Jadi kamih baru menyiapkan boxnya sajah. Pikiran kamih saat itu positip ajah. Normal seperti melayani order-order lain yang harus segera kami kirim. Tak lama berselang TK sudah nelpon lagi.

TK : mas, jadi totalnya berapa?

KM : 625ribu pa

TK : Ok, saya bisa titip yang laen ga?

KM : apa itu pa?

TK : ini buat bos saya, marlboro merah 3 bungkus. Nanti ditambahin aja di bon nya

KM : boleh pa *mulai bingung

TK : sama satu lagi, tolong isiin pulsa buat bos saya, ini tolong catet nomornya (2 nomer). masing2 150ribu yah.

KM : ok pa *mulai ngeuh

TK : nanti masukin bon aja yah, tapi yang pulsa ditulis 200 ribu aja, biar ada upahnya

KM : nanti klo dah nyampe di tempat saya bawa ke bagian apa pa?

TK : Makanya tadi saya bilang, klo mau berangkat telpon saya aja, biar saya nunggu di depan, langsung saya cairkan. kira-kira nyampe jam berapa?

KM : maap pa, kayanya nyampe jam 9, ga papa, pa?

TK : oh, ga papa, yang penting dikirim aja yah. Itu jangan lupa titip pulsa dulu ya.

Order cancel. karyawan kamih kembali mengurusi order selanjutnya, sambil geleng2 gemas sama si TK. Hanya berselang beberapa menit, TK nelpon lagih. Kamih bergantian terima telpon untuk membuat TK bingung.

KM : bisa dibantu pa? (cewe)

TK : saya mau bicara sama mas nya yang tadi mana? dia tadi yang ngerti ordernya

KM : lagi main2 sama bayi pa, sama saya aja, ordernya apa?

TK : pesan nasi goreng 25 box, makanya tolong panggilin mas nya yang td coba *mulai kesel

KM : tapi nasinya keabisan, pa. paling jam 10an *nyengir

TK : lho ko jd lama amaat?

KM : iya pa, udah abiis. jd gmn dong pa, cancel aja ya?

TK : enak saja ya kamu maen cancel aja. cepat panggil mas nya yang tadiii *suara meninggi

KM : ga bisa!

TK : Panggilin!

KM : Ga!

TK : KAMPRET!

telpon diputus. Dan kami pun melangkah dengan elegan diiringi bekgron ledakan.

Dari pengalaman pribadih mau pun pengalaman rekan kamih, walau pun modus nya berbeda-beda, tapi tetep sajah klo dikerjai, salam penutupnya selalu berbunyi ‘KAMPRET! Sepertinya salam penutup itu sudah jadi SOP bagi anggota TK. Pengennya sih ngerjain lebih lama lagi biar pulsa TK abis! tapi ga asik juga buang-buang waktu sama tukang kampret eh.. ngibul.

Demikian pemirsah, ending nya ga terlalu epik. Tapi minimal bisa jadi pelajaran buat kita semuah, khususnyah buat teman-teman pengelola resto, cafe, dsb. agar lebih berhati-hati. Salam jengkolers! boleh kakaaahh boleeehh

 

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail